Unik, Inilah Fakta Dan Informasi Menarik Tentang Gurita

Unik, Inilah Fakta Dan Informasi Menarik Tentang Gurita

Gurita adalah makhluk laut yang paling terkenal karena memiliki delapan lengan dan kepala bulat. Gurita bisa berkamuflase meniru lingkungan sekitarnya untuk menghindari incaran pemangsa. Urutan Octopoda mencakup 289 spesies, menurut World Animal Foundation. Kata itu juga mengacu secara khusus pada binatang di genus gurita. Kata gurita berasal dari bahasa Yunani, októpus, yang berarti “delapan kaki,” selain itu Gurita adalah Makhluk Paling Misterius di Lautan.

Beberapa orang menyebut pelengkap tentakel mereka, tapi itu tidak benar. Mereka adalah senjata. Sebagian besar jenis gurita memiliki cangkir hisap di bagian bawah setiap lengan. Lengannya sepertinya memiliki pikiran tersendiri. Sebenarnya, dua pertiga neuron gurita berada dalam pelukannya daripada kepalanya, menurut artikel tersebut. Itu berarti seekor gurita bisa fokus menjelajahi gua untuk makanan dengan satu tangan sementara lengan lain mencoba membuka kerang. Beberapa fakta mengenai gurita, yaitu sebagai berikut:

Terdapat Dua Kelompok Gurita

Beberapa gurita bahkan memiliki kutil. Dua gurita laut dalam genus Graneledone – G. pacifica dan G. verrucosa – memiliki benjolan kulit yang menghiasi mantel pink mereka. Tonjolan-tonjolan warty ini, ternyata bisa digunakan untuk membedakan dua spesies, yang sangat sulit untuk membedakannya. Biology Research mengatalogkan penyebaran kutil pada kedua spesies tersebut, menunjukkan dua variabel yang konsisten di antara individu-individu dalam spesies tertentu: jarak antara kutil dan ujung mantel dan sejauh mana Benjolan kulit menyebar ke lengan makhluk itu.

Gurita memiliki rasa sentuhan yang sangat baik. Pengisap mereka memiliki reseptor yang memungkinkan gurita merasakan apa yang disentuh. Sebagian besar gurita yang berada di subordir Incirrata (atau Incirrina) – tidak memiliki kerangka internal atau cangkang pelindung. Tubuh mereka lembut, memungkinkan mereka meremas retakan dan celah kecil, seekor gurita di Aquarium Nasional Selandia Baru meremas keluar dari tangkinya dan melakukan demonstrasi delapan kali untuk sebuah saluran pembuangan yang untungnya baginya mengarah langsung ke laut.

Gurita Memiliki Lengan, bukan Tentakel

Tubuhnya yang bulat seperti karung atau mantel, bertengger di atas kepala gurita. Satu-satunya bagian keras tubuh mereka adalah paruhnya yang tajam seperti paruh burung beo yang ada di sisi bawah, di mana lengannya menyatu. Gurita memiliki rahang yang kuat dan air liur berbisa, menurut National Geographic. Kesalahan umum adalah menganggap lengan gurita sebagai tentakel. Tentakel umumnya lebih panjang dari lengan dan hanya memiliki pengisap di ujungnya. Di lain pihak, lengan gurita memiliki pengisap hampir di sepanjang lengan

Gurita tidak selalu makhluk licin. Nenek moyang gurita dan cumi-cumi memakai kulit keras. Ilmu Pengetahuan Biologi mengungkapkan bahwa hewan laut ini kehilangan “rumah mobil” keras mereka di periode Jurasik dan Kapur. Kerugian kerontokan ini mungkin membantu keluarga purba gurita hari ini, cumi-cumi dan sotong menjadi lebih lincah untuk menghindari predator dan mangsa nab, kata periset tersebut.

Gurita Tiga hati

Gurita memiliki tiga hati. Seseorang memompa darah melalui organ tubuhnya. Dua lainnya memompa darah melalui insangnya, menurut World Animal Foundation. Darah gurita berwarna biru karena mengandung protein berbasis tembaga yang disebut hemocyanin. Saat gurita sedang berenang, organ yang mengantarkan darah ke organ berhenti berdetak. Ini menguras gurita, yang kemungkinan alasan mereka memilih untuk merangkak daripada berenang, menurut artikel Smithsonian.

Gurita Terkecil di Dunia

Gurita datang dalam berbagai ukuran. Gurita yang umum (Octopus vulgaris) berukuran 12 sampai 36 inci (30,5 sampai 91,4 cm) dan beratnya 6,6 sampai 22 lbs. (3 sampai 10 kilogram). Gurita Pasifik raksasa (Enteroctopus dofleini) adalah gurita terbesar. Mereka biasanya tumbuh sampai 16 kaki (5 meter) panjang dan berat sekitar 110 lbs. (50 kg), tapi satu direkam dengan berat lebih dari 600 lbs. (272 kg) dan mengukur 30 kaki (9,1 m), menurut National Geographic.

Gurita terkecil adalah Octopus wolfi. Panjangnya lebih kecil dari satu inci (2,5 cm) dan beratnya kurang dari satu gram.

Sel-sel Kulit Khusus yang disebut Kromatofora memungkinkan Gurita Berkamuflase dengan Meniru Lingkungan Sekitar

Gurita merah muda mungil ini suatu hari bisa diberi nama Opisthoteuthis adorabilis. Gurita hidup di lautan di seluruh dunia. Sebagian besar pelagis, artinya mereka tinggal di dekat permukaan air di kerang, terumbu dan celah. Beberapa spesies hidup di dasar lautan, membuat rumah mereka keluar dari gua.

Gurita ini lebih cenderung menyendiri, meski kadang berinteraksi dengan gurita lain. Beberapa spesies gurita berburu di malam hari, sementara yang lainnya hanya berburu pada petang dan subuh. Saat takut, gurita akan memotret cairan gelap, terkadang disebut tinta, pada hal yang membuat mereka takut. Ini untuk sementara akan membutakan dan membingungkan penyerang potensial, memberi gurita waktu untuk berenang menjauh. Tinta juga bisa menumpulkan kemampuan pencium dan pencium yang menyerang, menurut artikel Smithsonian.

Gurita juga bisa berubah warna untuk menyembunyikan dan mencocokkan lingkungannya. Mereka bisa berubah biru, abu-abu, pink, coklat atau hijau. Gurita mimik juga bisa melenturkan tubuhnya menyerupai hewan yang lebih berbahaya, seperti belut dan lionfish. Jika seekor gurita tidak tertangkap tidak masalah. Mereka bisa kehilangan senjata dan menumbuhkan kembali.

Gurita adalah perenang cepat tapi mereka lebih memilih untuk merangkak perlahan sepanjang dasar laut. Untuk berenang, gurita mengisap air ke tubuh mereka dan menembaknya dari tabung yang disebut siphon. Ini memungkinkan ledakan gurita turun, jauh dari penyerang.

Gurita Memiliki Rentang Hidup Singkat

Gurita adalah karnivora, yang berarti mereka makan daging. Makanan bisa termasuk kerang, udang, lobster, ikan, hiu bahkan burung. Gurita biasanya drop down pada mangsanya, menyelimuti dengan lengan mereka dan menarik hewan ke dalam mulut mereka. Gurita memiliki rentang hidup yang pendek. Beberapa spesies hanya hidup sekitar enam bulan. Spesies lain, seperti gurita raksasa Pasifik Utara bisa hidup selama lima tahun. Biasanya, gurita yang lebih besar, semakin lama hidup, menurut World Animal Foundation.

Tidak peduli apa, ketika gurita pasangan, mereka mati segera setelahnya. Selama reproduksi, seorang pria mengantarkan sperma dengan memasukkan lengan khusus (biasanya lengan kanan ketiga) ke dalam rongga mantel wanita, menurut World Animal Foundation. Kadang-kadang dia benar-benar memberinya sperma, namun menurut artikel Smithsonian.

Betina biasanya terbaring 200.000 sampai 400.000 telur, meski bervariasi tergantung spesiesnya. Dia secara obsesif menjaga telurnya sampai mereka menetas. Dia bahkan berhenti makan. Setelah telur menetas, tubuhnya menoleh padanya, menurut artikel Smithsonian. Ini melewati bunuh diri seluler, yang merobek jaringan dan organ tubuhnya sampai dia meninggal dunia. Sementara itu, pria tersebut telah berenang dan meninggal dalam beberapa bulan.

Saat menetas, gurita bayi disebut larva. Mereka melayang di awan plankton dan memakan larva hewan lainnya sampai mereka dewasa. Sebagai bagian dari awan plankton, mereka juga terancam dimakan oleh pemakan plankton, menurut World Animal Foundation.

Klasifikasi/Taksonomi pada Gurita

Urutan Octopoda memiliki dua sub-barisan: Incirrina yang lebih dikenal (atau Incirrata) dan Cirrina (Cirrata) yang kurang dikenal. Cirrata gurita memiliki dua sirip dan cangkang internal (yang membuat lebih sulit bagi mereka untuk meremas ke dalam ruang kecil).

Menurut Persatuan Internasional untuk Pelestarian Daftar Merah Spesies Terancam Alam, sebagian besar spesies gurita tidak terancam punah. Sebagian besar tercatat sebagai perhatian paling tidak atau kekurangan data, yang berarti tidak ada cukup data tentang spesies tersebut untuk menentukan status mereka yang terancam punah. Cirroctopus hochbergi, spesies yang ditemukan di luar Selandia Baru, terancam karena ukuran populasinya rendah dan habitatnya telah rusak akibat trawl.

Dalam bahasa Inggris, terdapat Tiga Bentuk Plural dari Gurita (octopus)

Fakta lain bentuk jamak standar dalam bahasa Inggris gurita adalah gurita, menurut Kamus Inggris Oxford. Sebagai kata yang berasal dari bahasa Yunani, ini mengikuti peraturan Yunani untuk jamak. Kata “octopi,” yang mengikuti peraturan Latin untuk jamak, tidak benar. Tidak semua gurita memiliki lengan panjang. Lengan Opisthoteuthis adorabilis sangat pendek dan memiliki anyaman di antara masing-masing. Ini memberi si gurita kecil tampilan hantu oranye.

Gurita dikenal sebagai Hewan Cerdas

Fosil gurita tertua berasal dari hewan yang hidup 296 juta tahun yang lalu, jutaan tahun sebelum dinosaurus tinggal.