Para Seniman Telanjang Yang Menggemparkan London

Para Seniman Telanjang Yang Menggemparkan London

Neo Naturists adalah sekelompok perempuan yang membuka jalan dengan penampilan telanjang. Catatan Lindsay Baker dari sejumlah penampilan flamboyan mereka. Kelompok Neo Naturists mendobrak lewat ketelanjangan di dunia seni bawah tanah pada 1980an.

“Terpana, terpaku, tertegun dalam diam,” itulah reaksi penonton terhadap penampilan karya seni oleh Neo Naturists di Royal Opera House yang megah di London, kata seniman Wilma Johnson, salah satu pendiri kelompok tersebut.
Penampilan tim pembangkit semangat biasa dengan para pemandu sorak, pom-pom, yang telanjang dibalut lukisan tubuh, membuat penonton tertegun. Kelompok seni pertunjukan itu diundang untuk tampil dalam acara pengumpulan dana oleh penari balet dan koreografer Michael Clark.

Reaksi penonton itu adalah kenangan yang paling mengesankan Johnson dari masa tersebut. Saat saya masih kecil, saya keluar dari sekolah balet karena terlalu canggung dan tak anggun, katanya kepada BBC Culture, maka bisa membuat Royal Opera House terpana dalam diam adalah hal yang luar biasa.

Neo Naturists membuka jalan yang telanjang terhadap gangguan, konfrontasi, kekacauan dan kebingungan di dunia seni bawah tanah London pada 1980an, mereka menghadirkan penampilan telanjang mereka di depan penonton yang keheranan di klub, galeri, serta berbagai tempat publik lainnya. Mereka datang tanpa pemberitahuan sebelumnya dan melangsungkan aksi secara gerilya.

Liar, non-konformis dan provokatif, kelompok ini awalnya terlupakan, tapi kemudian jadi diingat lagi dan telah membuat retrospektif karya di galeri Studio Voltaire di London. Pameran tersebut menggabungkan film dan fotografi, selain juga penampilan langsung – meski kali ini tidak sepenuhnya telanjang.

Sebenarnya, penampilan kelompok ini adalah hal yang lucu dan sureal. Christine Binnie, bersama saudarinya, Jennifer dan Wilma Johnson, mendirikan kelompok tersebut serta mengingat menampilkan pertunjukan “nelayan dan putri duyung” di luar gedung Centrepoint yang penting di London tengah.

Penampilan tersebut mendapat banyak perhatian, dia mengenang, termasuk dari polisi. Kami berbincang selama 10 menit dengan polisi, tapi pada akhirnya dia tidak menahan kami, hanya mengatakan agar kami memakai mantel. Sebuah hukum dari era Victoria masih berlaku di Inggris. Tak hanya pria, tapi juga wanita, yang dilarang untuk telanjang di depan umum.

Kelompok Kretif di London

Tiga perempuan tersebut bekerja sama dengan bagian dari kelompok sosial yang besar dan kreatif di London. Beberapa dari mereka mencapai tingkat kesuksessan tertentu, termasuk Michael Clark, seniman Grayson Perry, penyanyi Boy George and pembuat film Derek Jarman dan John Maybury. Flamboyan mungkin adalah kata yang terlalu sederhana untuk menggambarkan kumpulan seniman, mahasiswa kesenian, pengunjung klab, penampil dan drag queen yang menjadi pendiri gerakan Romantik Baru, dan kadang dikenal sebagai anak-anak Blitz.

Seperti kata Jennifer Binnie, Kami adalah bagian dari lingkungan yang sebagian besar gay dan keterbukaan lingkungan tersebut memungkinkan kami melakukan apa yang kami lakukan. Ini adalah ekspresi femininitas kami. Dengan hanya berbalut cat tubuh, tiga perempuan ini menemukan cara untuk tetap menjaga dan menjadi lebih mengejutkan, berlebihan, berani dan radikal. Grayson Perry adalah seorang kolaborator kunci pada masa itu, dan bahkan ikut dalam banyak penampilan mereka. Dia menyebut Neo Naturists sebagai “bohemia sejati”.

Kelompok tersebut juga mengkonfrontir aspek yang kurang menyenangkan dari gerakan feminisme era tersebut.

Bahasa Tubuh

Tentu saja, trio ini sudah menerima ide-ide bohemia dari awal. Bagi Christine, kunjungan ke Jerman pada akhir 1970an adalah inspirasi awal. Punk Jerman berjemur telanjang di sekitar danau, sementara di Inggris, anak-anak punk sangat pucat, mengenakan baju hitam dan berada di dalam rumah. Binnie bersaudari dibesarkan oleh orangtua yang artistik dan percaya untuk menjadi alami. Kebebasan berekspresi didorong di rumah dan kerajinan tangan serta makanan organik adalah bagian dari keseharian mereka.

Mereka sangat aktif diluar ruangan. Masa kecil mereka juga melibatkan keanggotaan Pramuka dan kecintaan mereka akan berkemah kemudian masuk dalam salah satu penampilan Neo Naturists dengan ritual memasak telanjang menggunakan kompor Calor-gas untuk berkemah. Meski selalu dilakukan dengan kegembiraan dan humor, namun ada poin yang serius dalam penampilan mereka. Berhubungan dengan kebebasan dan menunjukkan tubuh perempuan seperti apa adanya.

Sebenarnya kami bertiga tidak masuk dalam lingkungan seni tersebut karena perempuan-perempuan lain berdandan dengan riasan tebal dan berpakaian bagus serta para prianya juga bergaya secara estetis juga cantik. Gaya kami lebih berantakan, lebih ekspresif. Kami tidak mengikuti arus, dan kami tidak membuat orang bergairah. Ini tentang kebebasan dan ekspresi.

Pada akhir 1970an dan awal 80an kami tidak masuk dalam gambaran ideal feminis, kami mengenakan mantel bulu dan cat tubuh dan kami lucu. Sejak itu, Binnie bersaudari bekerja menjadi ahli keramik, dan Wilma Johnson kini menjadi “peselancar rutin” yang tinggal di pantai naturis di Prancis. Ketiganya tetap berteman selama beberapa dekade. Hal yang masih sangat penting dari apa yang mereka lakukan adalah melakukannya tidah hanya sendiri. Mereka melakukannya dalam kelompok yang membuat mereka berani menjadi satu unit yang kuat, jadi itulah alasan kami kembali untuk acara ini.

Ambisi Ketelanjangan

Bahwa ketelanjangan selalu punya kekuatan untuk mengejutkan, menggoda atau membuat kita tertawa Seperti yang dibuktikan oleh streaker atau orang yang lari bugil di acara olahraga dan berbagai acara publik lain. Sementara itu naturis dan nudis selalu dianggap sebagai karakter yang menyenangkan. Namun kini ketelanjangan digunakan dalam konteks lain pula. Seniman seperti Spencer Tunick menciptakan seni hidup yang luar biasa menggunakan ribuan model manusia yang tak berpakaian, baru-baru ini dengan menggunakan lebih dari 3.000 sukarelawan telanjang yang tubuhnya tertutup cat biru untuk sebuah karya seni skala besar di Hull dalam rangka persiapan Kota Budaya 2017.

Sementara itu, program TV baru dan sebuah eksperimen sosial di Channel 4 di Inggris, Life Stripped Bare menggambarkan apa yang terjadi jika sekelompok orang harus hidup dengan semua benda yang mereka miliki, termasuk pakaian, diambil selama tiga minggu. Dan protes telanjang atau semi-telanjang juga tetap kuat – World Naked Bike Ride atau aksi telanjang naik sepeda dunia adalah protes internasional akan kurangnya keselamatan jalan bagi pesepeda.

Dan tentu saja ada kelompok aktivis Ukraina, Femen dan kelompok protes punk, Pussy Riot, yang menjadikan telanjang dada sebagai kekhasan mereka. Jessica Vaughan, kurator pameran Neo Naturists, mengatakan bahwa apa yang dilakukan Binnie bersaudari dan Johnson pada 1980an mendahului masanya dan terhapus secara tak adil dari sejarah. “Ada Femen dan Pussy Riot, tapi Neo Naturists benar-benar telanjang, mereka benar-benar mendobrak”.

Dan mereka tak terwakili pada 1980an, mungkin karena pada era itu lingkungan mereka didominasi oleh pria-pria yang menjadi tokoh penting. Mereka bekerja bersama para pria penting itu, tapi dengan cara berlawanan. Mereka lebih berantakan dan kacau daripada tokoh Romantik Baru yang kaku dan tanpa humor. Kini Neo Naturists menjadi sama relevannya, jika tidak lebih relevan, kata kurator berusia 30 tahun itu.

Saya rasa kini ada tekanan lebih pada perempuan untuk mengikuti citra tubuh tertentu, untuk tampak sempurna, halus dan bebas bulu. Neo Naturists kebalikan dari itu. Saya tak bisa membayangkan melihat perempuan dengan tubuh berisi seperti mereka telanjang di depan umum. Semuanya dimanipulasi dan diedit sampai sangat sempurna di media dan media sosial. Ada semacam kesenangan, nilai autentik dan spontanitas terhadap cara mereka tampil dan melihat reaksi apa yang mereka terima dari publik. Ada kepolosan dan kebahagiaan yang mereka tampilkan.