Inilah Jenis Racun Yang Dapat Membunuh Manusia

Inilah Jenis Racun Yang Dapat Membunuh Manusia

Racun adalah zat kimia yang dianggap sangat berbahaya bagi tubuh. Ketika racun di induksi dalam tubuh dengan jumlah yang cukup, dapat menyebabkan efek yang drastis pada kesehatan. Racun dapat dihirup, ditelan, disuntik dan diserap oleh kulit. Faktor-faktor penting dalam menentukan tingkat keparahan racun diantaranya adalah sifat racun, konsentrasi, jumlah rute aliran dan kesehatan fisik individu.

Tapi sebenarnya ada beda antara kata Toksin, Racun (Poison) dan Bisa (Venom). Toksin (definisi biologis) adalah zat beracun yang diproduksi di dalam sel-sel hidup atau organisme. Toksin bisa berupa molekul kecil, peptida atau protein yang mampu menyebabkan reaksi imun. Racun atau Poison adalah zat yang menyebabkan gangguan bagi organisme, biasanya dengan reaksi kimia atau aktivitas lain pada skala molekul, ketika jumlah yang cukup diserap oleh organisme.

Bisa atau Venom adalah toksin yang diproduksi oleh organisme untuk pertahanan diri atau menangkap mangsa. Ini terutama menargetkan salah satu sistem organ (contoh bisa ular adalah antara myotoxic [otot], neurotoksik [sistem saraf pusat] atau hematotoxic [darah]). Biasanya, makhluk berbisa melakukan gigitan, sengatan atau tusukan untuk menyuntikkan bisanya.

Ada banyak bahan kimia maupun organik yang beracun. Seperti berita di berbagai media baik itu tertulis atau elektronik yang menyebabkan kematian yang di dominasi kasus kopi sianida. Pengguna racun kasus sianida yang diduga kuat menjadi penyebab kematian Wayang Mirna Salihin, menjadi suatu daya tarik tersendiri. Karena pengguna racun tergolong sangat langka dalam kasus pembunuhan yang terjadi di Indonesia.

Sianida sendiri tergolong dalam salah satu zat paling mematikan yang pernah digunakan oleh manusia. Sianida yang dianggap sebagai penyebab kematian Wayan Mirna Salihin (27), yang tewas tidak lama setelah menenggak es kopi Vietnam, memang tergolong zat mematikan. Buktinya, zat ini termasuk dalam daftar racun paling mematikan yang pernah digunakan untuk membunuh manusia.

Berikut adalah daftar dari racun yang paling terkenal digunakan untuk membunuh orang-orang sepanjang sejarah.

Arsenik

Arsenik telah disebut “The King of Poisons“, Zat ini hampir tidak terdeteksi, sehingga sangat sering digunakan baik sebagai senjata pembunuhan atau sebagai elemen kisah misteri. Racun ini dapat dengan mudah menyatu dalam air, makanan dan sejenisnya. Arsenik telah mengambil banyak nyawa yang terkenal: Napoleon Bonaparte, George ke3 dari Inggris dan Simon Bolivar untuk beberapa nama. Pada catatan lain, arsenik, seperti belladonna, digunakan oleh Victoria untuk alasan kosmetik. Beberapa tetes barang dapat membuat kulit wanita menjadi putih dan pucat.

Botulinum Toxin

Racun ini sangat mematikan karena dengan satu sendok teh dapat membunuh sejumlah besar orang. Racun Botulinum juga mempengaruhi sistem pernapasan yang dapat menyebabkan kematian. Botulinum tidak berbahaya bagi hewan yang bertubuh lunak seperti keong, tapi racun ini sangat mematikan pada manusia dan hewan bertulang belakang lainnya.

Bagi pengemar novel Sherlock Holmes ataupun yang pernah menonton film detektif jenius asal Ingris, maka Anda akan tahu tentang yang satu ini. Botulinum toxin menyebabkan botulisme, kondisi fatal jika tidak segera diobati. Ini melibatkan kelumpuhan otot, yang pada akhirnya mengarah pada kelumpuhan sistem pernafasan yang dapat berujung kematian. Bakteri masuk ke dalam tubuh melalui luka terbuka atau dengan menelan makanan yang terkontaminasi. Sekadar informasi, toksin botulinum adalah hal yang sama digunakan untuk suntikan Botox.

Sianida

Sianida merupakan salah satu racun yang sangat mematikan yang paling terkenal. Dianggap mematikan karena reaksinya yang sangat cepat. Racun ini berinteraksi dengan memblokir salah satu enzim dari rantai perpindahan elektro. Menyebabkan masalah dalam respirasi sehingga menghadapi kematian karena sesak. Sianida tampaknya menjadi sangat populer (mata-mata menggunakan pil sianida untuk bunuh diri ketika tertangkap) dan ada banyak alasan untuk ini.

Pertama, ditemukan dalam berbagai macam zat seperti almond, biji apel, aprikot kernel, asap tembakau, insektisida, pestisida dan masih banyak yang lainnya. Pembunuhan dalam kasus ini dapat disalahkan pada kecelakaan rumah tangga, seperti menelan pestisida. Dosis fatal sianida bagi manusia adalah 1,5 mg per kilogram berat badan. Sianida juga dapat menjadi pembunuh yang cepat tergantung pada dosis, kematian terjadi hanya dalam 1 sampai 15 menit. Dalam bentuk gas, hidrogen sianida digunakan oleh Nazi Jerman untuk pembunuhan massal di kamar gas selama Holocaust.

Mercury

Ada tiga bentuk merkuri yang sangat berbahaya. Unsur merkuri dapat dengan mudah ditemukan di termometer kaca. Zat ini tidak berbahaya jika disentuh, tapi mematikan jika terhirup. Merkuri anorganik digunakan untuk membuat baterai dan mematikan hanya bila tertelan. Dan akhirnya, merkuri organik ditemukan dalam ikan seperti tuna dan ikan todak. Meskipun jumlah konsumsinya dibatasi hanya 170g per minggu, tetapi tetap dapat berpotensi mematikan selama jangka waktu yang lama. Sebuah kematian yang terkenal disebabkan oleh merkuri yang terjadi pada Amadeus Mozart, yang diberi pil merkuri untuk mengobati sifilisnya.

Polonium

Polonium adalah racun radioaktif, pembunuh lambat tanpa ada obatnya. Satu gram polonium yang menguap bisa membunuh sekitar 1,5 juta orang hanya dalam beberapa bulan. Kasus yang paling terkenal dari keracunan polonium adalah pada kasus kematian mantan mata-mata Rusia Alexander Litvinenko. Polonium ditemukan dalam cangkir tehnya, dosis 200 kali lebih tinggi dari dosis umum yang sudah mematikan. Dia meninggal dalam waktu tiga minggu.

Tetrodotoxin

Zat ini ditemukan dalam dua makhluk laut, gurita cincin biru dan ikan puffer. Namun, gurita adalah yang paling berbahaya, karena sengaja menyuntikkan racun yang mampu membunuh dalam hitungan menit. Zat ini mampu membunuh 26 orang dewasa manusia dalam beberapa menit. Gigitannya sendiri sering tidak menyakitkan, hingga begitu banyak korban baru yang menyadari bahwa mereka telah digigit hanya ketika mereka mengalami kelumpuhan. Di sisi lain, ikan puffer hanya mematikan jika Anda ingin memakannya.

Dimethylmercury

Zat yang satu ini tergolong sebagai pembunuh lambat buatan manusia! Tapi justru inilah yang membuatnya lebih berbahaya. Penyerapan dosis serendah 0.1ml telah terbukti berakibat fatal. Namun, gejala keracunan baru mulai muncul setelah berbulan-bulan paparan awal, namun tetap terlambat untuk diobati. Pada tahun 1996, seorang profesor kimia di Dartmouth College, New Hampshire, terkena tumpahan dua tetes racun dimethylmercury di tangan bersarungnya. Gejala baru muncul empat bulan kemudian dan sepuluh bulan kemudian, dia meninggal.

Belladonna

Nama tanaman ini berasal dari bahasa Italia yang berarti “wanita cantik”. Itu karena di abad pertengahan, tanaman ini banyak digunakan untuk tujuan kosmetik. Meski terlihat bermanfaat, daun ini sangat mematikan jika sampai daunnya tertelan. Bahkan tak jarang racunnya digunakan pada busur panah. Buahnya lebih berbahaya lagi. Cukup 10 buah untuk menghilangkan nyawa seseorang.

Aconite

Aconite berasal dari tanaman monkshood. Racun ini dapat menyebabkan terganggunya fungsi jantung aritmia yang menyebabkan korban mati lemas. Keracunan dapat terjadi bahkan hanya dengan menyentuh daun tanaman tanpa mengenakan sarung tangan, karena sangat cepat dan mudah diserap. Karena sifatnya yang tidak bisa dilacak, racun ini telah menjadi salah satu yang populer digunakan untuk membunuh karena tidak meninggalkan jejak. Salah satu korban terkenalnya adalah Kaisar Claudius yang dikatakan telah diracuni oleh istrinya, Agrippina.

Hemlock

Hemlock atau conium adalah tanaman berbunga yang sangat beracun di Eropa dan Afrika Selatan. Tanaman ini salah satu yang populer di zaman Yunani kuno, yang digunakan untuk membunuh tawanan mereka. Untuk orang dewasa, konsumsi 100mg conium atau sekitar 8 daun tanaman dapat berakibat fatal, yaitu kematian yang diawali dengan kelumpuhan hingga berhentinya sistem pernapasan. Salah satu korban dari racun ini yang paling terkenal adalah filsuf Yunani, Socrates. Dihukum mati karena ketiadaan rasa hormat di 399 SM, ia diberi infus sangat terkonsentrasi hemlock.

Inilah beberapa jenis racun mematikan yang digunakan orang untuk membunuh. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.