Mengenal Lebih Dalam Mengenai Gula

Mengenal Lebih Dalam Mengenai Gula

Siapa sih yang gak kenal dengan gula, semua pasti tau gula itu apa. Gula ini juga udah menjadi kebutuhan pokok dalam kehidupan sehari-hari. Orang yang ingin minum kopi, atau teh pastinya membutuhkan gula untuk membuat rasa yang lebih nikmat. Gula ini juga bisa digunakan untuk berbagai macam makanan. Pasti kalian juga mengerti gula itu digunakan sebagai apa dan untuk apa.

Baru-baru ini ada banyak perhatian media tentang gula dalam makanan dan pengaruhnya terhadap kesehatan kita. Namun, karena ada begitu banyak jenis, nama dan klasifikasi gula, sulit untuk menghubungkan klaim ini dengan pilihan kita sendiri. Halaman ini menjelaskan berbagai jenis gula dan pemanis. Tapi, untuk mengetahui lebih dalam tentang gula langsung saja kita bahas ulasan berikut ini.

Apa sebenarnya gula itu?

Gula adalah ramuan alami yang telah menjadi bagian dari makanan kita selama ribuan tahun. Gula adalah karbohidrat yang memberi energi bagi tubuh. Gula yang paling umum di tubuh adalah glukosa yang ada di otak, organ utama dan otot Anda sangat membutuhkannya untuk berfungsi dengan baik. Beberapa gula ditemukan secara alami dalam makanan (misalnya buah, sayuran dan susu) sementara yang lain digunakan saat memproses dan memasak.

Tubuh tidak membedakan antara berbagai jenis gula dan memecahnya dengan cara yang persis sama. Misalnya, sukrosa dalam apel dipecah dengan cara yang persis sama seperti sukrosa dalam mangkuk gula Anda. Gula adalah nama untuk sekelompok karbohidrat yang memiliki rantai pendek, umumnya struktur siklik dan rasanya manis. Namun, ada sejumlah zat lain yang juga bisa digunakan untuk mempermanis makanan.

Sebagian besar gula umum yang kita makan dikenal sebagai disakarida karena merupakan campuran dua monosakarida di atas. Berikut ini merupakan jenis gula yang paling umum:

  • Sukrosa sering disebut gula meja. Terbuat dari glukosa dan fruktosa, diekstrak dari tebu atau gula bit dan juga alami di sebagian besar buah dan sayuran.
  • Fruktosa dan glukosa ditemukan pada buah-buahan, sayuran dan madu.
  • Laktosa biasa disebut gula susu karena ditemukan dalam produk susu dan susu.
  • Maltose juga dikenal sebagai gula malt dan ditemukan dalam minuman malted dan bir.

Sejarah

Gula dikonsumsi oleh manusia sejak zaman kuno, dengan asal-usulnya di sub-benua India. Ada juga indikasi konsumsi gula awal di Asia Tenggara. Pada zaman kuno madu adalah pemanis yang paling umum dalam produk makanan, seperti yang lebih umum tersedia dan lebih mudah untuk transportasi. Gula awalnya dikonsumsi dengan mengunyah tebu mentah. Catatan pertama di mana gula dikristalkan untuk memudahkan transportasi, dimulai sekitar 500 SM.

Gula tetap merupakan komoditas langka untuk periode yang luas, karena perlahan menyebar ke seluruh China dan melalui jalur perdagangan menuju Timur Tengah. Perang Salib pertama kali memperkenalkan gula ke Eropa, yang saat itu sangat menyukai produk tersebut. Mereka membawa gula kembali ke Eropa dan dengan cepat menjadi pengganti madu yang penting, yang sebelumnya merupakan satu-satunya pemanis yang tersedia.

Selama abad ke-15, Venesia mulai mendirikan perkebunan mereka sendiri dan dengan jaringan perdagangan mereka menjadikan mereka pemasok utama gula untuk Eropa. Pasokan dan produksi masih terbatas dan gula tetap menjadi produk mewah. Selama berbagai eksplorasi berjalan ke Amerika dan Afrika, para penjelajah mengenalkan gula ke daerah-daerah ini dan mulai mendirikan perkebunan karena iklimnya sangat padat.

Di Afrika dan kepulauan Karibia, perkebunan ini dioperasikan terutama melalui penggunaan tenaga kerja budak, yang telah menjadi faktor penting bagi karakter multi-nasional dari negara-negara ini. Kuantitas produksi terus meningkat selama bertahun-tahun dan menjelang akhir abad ke-18 gula merupakan produk yang umum, tersedia untuk semua lapisan masyarakat.

Darimana gula berasal?

Tebu mulai tumbuh liar di India dan Asia Tenggara sekitar seratus juta tahun yang lalu, ketika rumput berevolusi dari tanaman sebelumnya. Ketika orang pertama kali berjalan ke India, sekitar 60.000 tahun yang lalu, mereka mungkin mulai makan tebu dengan cukup banyak. Bagi orang yang menggunakan banyak energi dan bekerja keras, gula menyediakan banyak karbohidrat dan rasanya enak. Pastinya sekitar 2500 SM, orang-orang di India sedang makan tebu.

Namun, selama tiga ribu tahun setelah itu, hanya orang-orang di India dan Asia Tenggara yang makan tebu. Ini karena Anda harus memakannya segar, sebelum jusnya mengering dan tebu tidak akan tumbuh lebih jauh ke utara. Maraknya jalan sutra dan kekayaan pedangan Asia Tengah sekitar 500 SM mendonrong pedang India untuk mengembangkan barang-barang perdagangan yang menguntungkan.

Sekitar 350 M, di bawah Kekaisaran Guptan, ilmuwan makanan India akhirnya menemukan cara untuk membuat jus tebu menjadi gula yang dikristalisasi (apa yang Anda temukan di dalam mangkuk gula Anda). Anda melakukan ini dengan menggiling atau menumbuk tebu untuk mengeluarkan jusnya. Kemudian Anda mengeringkan jus di bawah sinar matahari dan Anda mendapat benjolan gula yang akan bertahan lama. Sekarang pedagang India bisa menjual gula ini ke pedagang Silk Road di Afghanistan dan Kazakhstan.

Biksu Buddha mulai menggunakan Jalan Sutra untuk bepergian bolak-balik antara India dan China, mereka membawa gula ke China bersama mereka. Kaisar Taizong dari Dinasti T’ang mulai tertarik dengan gula dan dia meminta duta besar India resmi untuk datang ke China untuk menjelaskan bagaimana menanam tebu dan membuat gula. Kaisar T’ang mengirim setidaknya dua misi ke India pada tahun 600an AD untuk belajar lebih banyak tentang teknologi gula.

Produksi Gula

Gula bisa dihasilkan dari tebu atau gula bit. Namun tebu adalah sumber yang jauh lebih populer dalam produksi gula, namun digunakan kira-kira tiga perempat dari produksi. Ada beberapa alasan mengapa tebu melebihi kadar gula dalam volume produksi, dua yang paling menonjol adalah iklim dan biaya produksi. Kedua faktor ini saling terkait. Thailand, China, Brazil dan India merupakan produsen utama tebu karena iklim tropisnya yang menguntungkan.

Iklim ini memberikan jangka waktu produksi lebih lama (sembilan bulan) per tahun, dibandingkan dengan gula bit. Bit gula diproduksi terutama di Eropa dan kondisi Politik dan Ekonomi A.S. juga sangat menguntungkan negara-negara penghasil tebu. Biaya tenaga kerja dan lahan di negara-negara ini secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan Eropa dan A.S, yang membuat produksi tebu jauh lebih hemat biaya.

Biaya lingkungan menyumbang sebagian besar dari total biaya produksi gula bit, dimana biaya ini memiliki dampak terbatas di negara-negara produsen tebu. Meskipun efisiensi produksi di negara-negara penghasil bit jauh lebih tinggi, biaya buruh, lahan dan lingkungan yang tinggi membatalkan keunggulan teknologinya.

Manfaat Gula Bagi Tubuh Manusia

Gula menerima kesalahan karena banyak masalah kesehatan, tapi tanpanya, tubuh Anda akan berhenti berfungsi dengan baik. Gula yang terjadi secara alami, seperti yang ditemukan pada buah dan laktosa, atau gula susu, berasal dari sumber yang menguntungkan diet Anda. Namun, gula dan sirup yang ditambahkan saat pengolahan dan persiapan makanan, yang disebut gula tambahan, dipandang sebagai gangguan pada diet sehat.

Memaksimalkan manfaat gula memerlukan penyeimbangan sumber yang sehat dan kurang sehat. Gula menerima kesalahan karena banyak masalah kesehatan, namun tanpanya, tubuh Anda akan berhenti berfungsi dengan baik. Gula yang terjadi secara alami, seperti yang ditemukan pada buah dan laktosa, atau gula susu, berasal dari sumber yang menguntungkan diet Anda.

Namun, gula dan sirup yang ditambahkan saat pengolahan dan persiapan makanan, yang disebut gula tambahan, dipandang sebagai gangguan pada diet sehat. Memaksimalkan manfaat gula memerlukan penyeimbangan sumber yang lebih sehat dan kurang sehat.

Energi

Sukrosa atau gula meja adalah sumber utama gula dalam kebanyakan makanan Amerika. Ini terdiri dari satu molekul fruktosa dan satu molekul glukosa, sumber energi utama tubuh Anda. Tubuh Anda tidak dapat menyerap disakarida, atau dua molekul gula, sehingga pertama-tama harus memutuskan hubungan kimia yang menghubungkan kedua gula tersebut. Enzim sucrase di usus kecil Anda membantu dengan pemecahan sukrosa menjadi fruktosa dan glukosa.

Hal ini memungkinkan tubuh Anda menyerapnya, membawa mereka ke hati untuk memproses dan mendistribusikannya ke seluruh tubuh. Hormon insulin kemudian memfasilitasi pengambilan glukosa ke dalam sel, dimana dimetabolisme menjadi energi untuk segera digunakan.

Stored Fuel

Untuk menghemat bahan bakar, tubuh Anda menyimpan kelebihan glukosa yang tidak dibutuhkan untuk energi sebagai senyawa yang disebut glikogen. Melalui proses yang disebut glikogenesis, hati Anda menciptakan rantai glikogen hingga ratusan ribu molekul glukosa terhubung melalui ikatan kimia. Tubuh Anda memecah glikogen menjadi unit glukosa tunggal untuk energi bila sumber utama tidak tersedia.

Hal ini biasanya terjadi pada waktu antara waktu makan, di malam hari saat tidur dan selama berolahraga untuk mencegah penurunan kadar gula darah Anda yang berbahaya.

Gula Kompleks

Alasan utama gula menerima kritik negatif semacam itu berkaitan dengan kurangnya nilai gizi. American Heart Association dan organisasi kesehatan lainnya menganjurkan agar sebagian besar asupan gula Anda masuk dalam bentuk karbohidrat kompleks. Gula sederhana, seperti gula meja, madu dan sirup, dimetabolisme dengan cepat dan menyebabkan lonjakan cepat dan tetesan gula darah.

Karbohidrat kompleks, seperti yang ditemukan dalam biji-bijian, sayuran bertepung, roti dan sereal, butuh waktu lebih lama untuk dicerna. Hal ini menghasilkan kadar gula darah yang stabil dan energi yang berkelanjutan. Selain itu, karbohidrat kompleks cenderung memberi lebih banyak vitamin dan mineral daripada sumber gula sederhana.

Pertimbangan

Gula memiliki tempatnya dalam makanan Anda, namun banyak pakar kesehatan dan diet memperingatkan bahwa konsumsi gula berlebih dapat menyebabkan beberapa komplikasi dan penyakit serius pada kesehatan. American Heart Association melaporkan bahwa kebanyakan orang Amerika mengkonsumsi rata-rata 22 gram gula tambahan per hari, jauh lebih tinggi daripada 6 sendok teh yang direkomendasikan untuk wanita dan 9 sendok teh untuk pria. University of Iowa Health Care mencatat bahwa glukosa yang ada di luar kapasitas penyimpanan tubuh Anda untuk glikogen berubah menjadi lemak.

Dr. Robert Lustig dari Universitas California San Francisco memperingatkan bahwa asupan gula yang konsisten dan berlebihan mengganggu pola makan normal Anda, menyebabkan makan berlebih dan menyebabkan obesitas. Untuk mengurangi risiko komplikasi ini, nikmati makanan dan minuman dengan tambahan gula secukupnya dan pilih gula kompleks lebih sering daripada gula sederhana.

Jenis Gula

  • Gula putih

Ada banyak jenis gula pasir. Beberapa di antaranya hanya digunakan oleh industri makanan dan tukang roti profesional dan tidak tersedia di supermarket. Jenis gula pasir berbeda dengan ukuran kristal. Setiap ukuran kristal menyediakan karakteristik fungsional unik yang membuat gula sesuai untuk kebutuhan khusus makanan tertentu.

Gula putih “Reguler” atau gula putih, ekstra halus atau gula halus

“Reguler” atau gula putih, seperti yang diketahui konsumen adalah gula yang ditemukan di setiap mangkuk gula rumah dan paling umum digunakan dalam persiapan makanan rumahan. Gula putih adalah gula yang paling banyak disebut resep masakan. Industri makanan menetapkan “biasa” gula menjadi “ekstra halus” atau “baik” karena kristal kecil sangat ideal untuk penanganan massal dan tidak mudah terkena caking.

Gula Buah

Gula buah sedikit lebih halus daripada gula “biasa” dan digunakan dalam campuran kering seperti makanan penutup gelatin dan puding dan minuman bubuk. Gula buah memiliki ukuran kristal kecil yang lebih seragam daripada gula “biasa”. Keseragaman ukuran kristal mencegah pemisahan atau pengendapan kristal yang lebih besar ke bagian bawah kotak, kualitas penting dalam campuran kering.

Gula Khusus Bakers

Ukuran kristal Bakers Special bahkan lebih halus daripada gula buah. Seperti namanya, ia dikembangkan khusus untuk industri kue. Bakers Special digunakan untuk sugaring donat dan cookies, serta beberapa resep kue komersial untuk menciptakan tekstur remah halus.

Superfine, ultrafine atau bar sugar

Ukuran kristal gula ini adalah yang terbaik dari semua jenis gula pasir putih. Ini sangat ideal untuk kue dan meringues bertekstur halus, juga untuk mempermanis buah dan minuman es karena mudah larut. Di Inggris, gula yang sangat mirip dengan gula prima dikenal sebagai kastor atau kastor, dinamai sesuai jenis shaker yang sering dikemas.

Biskuit atau gula bubuk

Gula ini digiling menjadi bubuk halus dan kemudian diayak. Ini berisi sekitar 3% cornstarch untuk mencegah caking. Gula bubuk digiling menjadi tiga tingkat kehalusan yang berbeda. Kue gula yang tersedia di supermarket – 10X – adalah yang terbaik dari ketiganya dan digunakan dalam es krim, permen dan whipping cream. Dua jenis gula bubuk lainnya digunakan oleh tukang roti industri.

Gula kasar

Sesuai namanya, ukuran kristal gula kasar lebih besar dari pada gula “biasa”. Gula kasar ditemukan saat sirup yang kaya molase, sirup gula yang tinggi sukrosa diizinkan untuk mengkristal. Ukuran kristal besar dari gula kasar membuatnya sangat tahan terhadap perubahan warna atau inversi (pemecahan alami fruktosa dan glukosa) pada suhu memasak dan pembakaran. Karakteristik ini penting dalam membuat fondant, permen dan minuman keras.

gula pasir

Gula kristal besar lainnya, gula pengamplasan, digunakan terutama di industri kue dan kembang gula sebagai taburi di atas makanan yang dipanggang. Kristal-kristal besar itu memantulkan cahaya dan memberi tampilan yang berkilau.

  • Gula merah

Gula TurbinadoTurbinado gula

Gula ini adalah gula mentah yang telah diproses sebagian, dimana hanya molase permukaan yang telah dicuci. Ini memiliki warna pirang dan rasa gula coklat ringan, dan sering digunakan dalam teh dan minuman lainnya.

Jus tebu evaporated

Jus Cane yang diuapkan adalah nama umum untuk pemanis berbasis food grade yang diproduksi langsung dari tebu giling dengan menggunakan proses kristalisasi tunggal. Jus yang disaring dan diklarifikasi diuapkan menjadi sirup, dikristalisasi dan disembuhkan. Pemanis bebas mengalir ini memiliki warna emas keemasan dan mempertahankan sedikit rasa molase karena tidak ada pengolahan lebih lanjut.

Gula merah (ringan dan gelap)

Kacang merah mempertahankan beberapa sirup sirup permukaan, yang memberi rasa khas yang menyenangkan. Gula coklat tua memiliki warna lebih dalam dan rasa molase lebih kuat daripada gula merah muda. Jenis ringan umumnya digunakan dalam memanggang dan membuat butterscotch, bumbu dan glazes. Rasa kaya akan gula merah tua membuatnya enak untuk roti jahe, mincemeat, kacang panggang, dan makanan rasa penuh lainnya.

Gula merah cenderung rumpun karena mengandung lebih banyak uap air daripada gula putih.

Muscovado atau Barbados sugar

Gula Muscovado, gula merah khas Inggris, sangat coklat tua dan memiliki rasa molase yang sangat kuat. Kristal sedikit kasar dan lengket dalam tekstur daripada gula merah “biasa”.

Gula coklat yang mengalir bebas

Gula ini adalah produk khusus yang diproduksi dengan proses co-kristalisasi. Prosesnya menghasilkan gula merah seperti bubuk yang kurang lembab dari gula merah biasa. Karena kurang lembab, ia tidak menggumpal dan bebas mengalir seperti gula putih.

Gula demerara

Populer di Inggris, gula Demerara adalah gula merah muda dengan kristal emas besar, yang sedikit lengket dari molase yang menempel. Hal ini sering digunakan pada teh, kopi, atau di atas serealia panas.

  • Gula cair

Gula cair

Ada beberapa jenis gula cair. Gula cair (sukrosa) adalah gula pasir putih yang telah dilarutkan dalam air sebelum digunakan. Gula cair sangat ideal untuk produk yang resepnya pertama mengharuskan gula larut. Kental gula merah berwarna lebih gelap dan bisa digunakan pada makanan yang warna coklatnya diinginkan.

sukrosa

Sukrosa dapat dibagi menjadi dua komponen gula (glukosa dan fruktosa). Proses ini disebut inversi dan produknya disebut invert sugar. Benang invert komersial adalah produk cair yang mengandung glukosa dan fruktosa dalam jumlah yang sama. Karena fruktosa lebih manis daripada glukosa atau sukrosa, gula merah lebih manis daripada gula putih. Kaca pembalik cair komersial disiapkan sebagai campuran sukrosa dan gula invert yang berbeda.

Misalnya gula invert total adalah setengah glukosa dan setengah fruktosa, sedangkan 50% gula invert (setengah sukrosa telah dibalik) adalah satu setengah sukrosa, seperempat glukosa dan fruktosa seperempatnya. Invert sugar digunakan terutama oleh produsen makanan untuk menghambat kristalisasi gula dan mempertahankan kelembaban dalam makanan kemasan. Khusus gula invert yang digunakan ditentukan dimana kristalisasi retarding atau kelembaban penahan diperlukan.

Nah, sekarang udah ngertikan, gimana sebenarnya proses gula itu. Dan bagaimana sejarah dan manfaatnya. Ini termasuk salah satu bagan pangan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semua.